Apakah Fungsi Ujung Serabut Ekor Bakteriofag?

Posted on

DETALOG.COM – Bakteriofag adalah virus yang menginfeksi bakteri. Bakteriofage berasal dari kata bacteria dan phagus (bahasa Yunani). Dari asal kata tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa bakteriofage merupakan virus yang menyerang bakteri. ditemukan secara terpisah oleh Frederick W. Twort di Inggris pada tahun 1915.

Karakteristik Bakteriofag.

Ribuan jenis bakteriofag yang ada, masing-masing dapat menginfeksi hanya satu jenis atau beberapa jenis bakteri atau archaea. bakteriofag diklasifikasikan dalam sejumlah famili virus; beberapa contoh termasuk Inoviridae, Microviridae, Rudiviridae, dan Tectiviridae. Seperti semua virus, bakteriofag adalah organisme sederhana yang terdiri dari inti dari materi genetik (asam nukleat) dikelilingi oleh kapsid protein. Asam nukleat dapat berupa DNA atau RNA dan mungkin untai ganda atau untai tunggal. Ada tiga bentuk struktur dasar fag: sebuah ikosahedral kepala dengan ekor, kepala ikosahedral tanpa ekor, dan bentuk filamen.

Struktur Bakteriofag.

Terdiri dari cangkang lembam protein dibagian luar, atau kapsid, dan inti dari asam nukleat-baik asam deoksiribonukleat (DNA) atau asam ribonukleat (RNA) tetapi tidak pernah keduanya-virus adalah parasit obligat intraseluler, tergantung untuk sebagian besar pada fungsi sel inang untuk produksi partikel virus baru.

– Kepala berbentuk segi delapan yang di dalamnya mengandung inti. Dari kepala muncul selubung memanjang (tubus) yang disebut ekor.
– Ekor berfungsi sebagai alat penginfeksi. Pada bagian ujung ekor terdapat serabut ekor.
Ujung pada serabut ekor berfungsi sebagai penerima rangsangan (reseptor).

Bagian kepala dan ekor memiliki selubung yang disebut kapsid. Selubung atau kapsid tersusun atas molekul-molekul protein. Satu unit protein yang menyusun kapsid disebut Kapsomer. Bagian yang aktif menyerang bakteri adalah asam nukleat  virus (DNA-virus), sedangkan mantel proteinnya ditinggalkan di luar sel inangnya.

Ada variasi yang cukup besar dalam ukuran dan kompleksitas antara virus. Beberapa memiliki kurang dari sepuluh gen dan bergantung hampir sepenuhnya pada fungsi inang. Lainnya diketahui mengandung 30-100 gen dan lebih mengandalkan protein yang dikodekan oleh DNA mereka sendiri.

Bahkan virus terbesar terlalu kecil untuk dilihat di bawah mikroskop cahaya, sehingga studi tentang struktur virus sangat bergantung pada pengamatan dengan mikroskop elektron.

Reproduksi.

Bakteriofag dapat mereproduksi hanya dalam sel inang dan mungkin memiliki siklus litik atau siklus lisogenik. Beberapa virus mampu melaksanakan kedua siklus ini.

Dalam siklus litik -ciri fag virulen seperti fag T4 -selama tahap terakhir dari infeksi, sel-sel inang pecah terbuka, atau melisiskan, dan mati setelah virion mereplikasi. Setelah sel ini hancur, virus harus menemukan inang baru.

Sebaliknya, siklus lisogenik tidak membunuh sel inang. Fag genom dimasukkan ke kromosom bakteri dan, selama pembelahan sel, fag genom direplikasi bersama dengan kromosom inang. Dengan demikian, siklus lisogenik memungkinkan sel inang untuk bertahan hidup dan bereproduksi, dan virus direproduksi dalam semua keturunan sel.

Fag mampu menjalani kedua siklus litik dan siklus lisogenik, seperti fag lambda, yang dikenal sebagai fag temperat. Misalnya, DNA lambda fag terintegrasi dengan kromosom DNA bakteri dan direplikasi bersama dengan itu. Setelah genom fag merupakan bagian dari kromosom bakteri, hal itu disebut profag. (Jika genom fag tidak dimasukkan ke dalam kromosom inang, tetapi tetap terpisah, hal itu disebut plasmid.) Virus tetap aktif, yang direplikasi bersama dengan DNA host dan diteruskan ke sel anak sampai sel inang rusak, mungkin karena radiasi atau adanya bahan kimia tertentu. Kemudian profag yang keluar dari kromosom inang dalam proses yang disebut induksi profag. Setelah induksi, fag yang memulai reproduksi virus melalui siklus litik, yang menghasilkan kematian sel inang.

Kadang-kadang ekspresi gen profag dapat mengubah fenotip bakteri inang. Dalam beberapa kasus, fenomena ini, yang disebut konversi lisogenik, memiliki arti penting bagi kesehatan bagi manusia. Misalnya, bakteri yang menyebabkan diptheria, Corynebacterium diphtheriae, adalah berbahaya bagi manusia kecuali terinfeksi oleh fag β. Kemudian gen profag menginduksi bakteri host untuk menghasilkan racun.

Perbedaan Bakteriofag Dengan Virus.

Perbedaan dengan virus ialah bahwa virus hidup dan berkembang biak dalam organisme yang multisel, sedangkan bakteriofag hidup dan berkembang biak dalam organisme yang uni-sel.