Apakah yang Dimaksud Pembuahan Internal?

Posted on

DETALOG.COM – Pembuahan atau fertilisasi (singami) adalah peleburan dua gamet yang dapat berupa nukleus atau sel-sel bernukleus untuk membentuk sel tunggal (zigot) atau peleburan nukleus. Biasanya melibatkan penggabungan sitoplasma (plasmogami) dan penyatuan bahan nukleus (kariogami). Dengan meiosis, zigot itu membentuk ciri fundamental dari kebanyakan siklus seksual eukariota, dan pada dasarnya gamet-gamet yang melebur adalah haploid.

Bilamana keduanya motil seperti pada tumbuhan, maka fertilisasi itu disebut isogami, bilamana berbeda dalam ukuran tetapi serupa dalam bentuk maka disebut anisogami, bila satu tidak motil (dan biasanya lebih besar) dinamakan oogami. Hal ini merupakan cara khas pada beberapa tumbuhan, hewan, dan sebagian besar jamur. Pada sebagian gimnofita dan semua antofita, gametnya tidak berflagel, dan polen tube terlibat dalam proses fertilisasi.

Fertilisasi pada Hewan

Pembuahan terbagi atas dua yakni pembuahan di luar tubuh (fertilisasi eksternal) dan pembuahan di dalam tubuh (fertilisasi internal).

a. Pembuahan di luar tubuh (Fertilisasi eksternal) adalah proses pembuahan ovum oleh sel sperma yang pembuahannya terjadi di luar tubuh organisme tersebut. Contohnya katak dan ikan.
b. Pembuahan di dalam tubuh (Fertilisasi internal) adalah proses pembuahan ovum oleh sel sperma yang pembuahannya terjadi di dalam tubuh organisme tersebut. pembuahan ini berfungsi untuk menghindarkan gangguan dari luar dan pembuahan internal ini tersimpan di dalam rahim.

Fertilisasi Internal

Proses pembuahan terjadi di dalam tubuh betina disebut fertilisasi internal. Ini adalah spesialisasi untuk melindungi telur, tapi itu tergantung pada metode kelahiran. Reptil dan burung memiliki cangkang tebal, meliputi telur untuk melindunginya dari dehidrasi dan kehancuran. Namun, fertilisasi terjadi di dalam tubuh jika tidak, sperma harus masuk melalui dinding tebal.

Binatang seperti mamalia juga memiliki fertilisasi internal, di mana embrio berkembang di dalam ibu, yang meningkatkan perlindungan terhadap embrio tersebut.

Fertilisasi internal memfasilitasi kelangsungan hidup embrio, fertilisasi selektif, dan perlindungan yang lebih panjang dan meminimalkan pemborosan gamet.

Fertilisasi Eksternal

Dalam fusi fertilisasi eksternal sperma dan sel telur terjadi secara eksternal dari tubuh wanita. Fertilisasi eksternal membutuhkan air untuk memfasilitasi pembuahan mereka, sehingga terjadi dalam lingkungan basah. Gamet jantan dan betina yang dilepaskan ke dalam air, dan gamet jantan sebagian besar dapat bergerak. Jenis fertilisasi dapat dilihat pada tanaman tingkat rendah. Keuntungan dari fertilisasi eksternal adalah bahwa ia menghasilkan sejumlah besar keturunan karena bahaya eksternal. Jadi kelangsungan hidup embrio relatif rendah. Amfibi dan ikan adalah contoh untuk jenis hewan.

Perbedaan Fertilisasi Internal dan Eksternal

Apa perbedaan antara fertilisasi internal dan fertilisasi eksternal?

– Proses fertilisasi internal terjadi dalam tubuh wanita sedangkan, fertilisasi eksternal, penggabungan sperma dan sel telur terjadi secara eksternal dari tubuh wanita.
– Setelah pembuahan internal, telur akan keluar dari tubuh yang memiliki cangkang tebal sedangkan, fertilisasi eksternal, telur diproduksi dengan membran tersier tipis atau tanpa membran.
– Fertilisasi eksternal membutuhkan air, sedangkan fertilisasi internal tidak membutuhkan air untuk dibuahi.
– Organisme yang terlibat dalam fertilisasi eksternal memiliki jantan gamet yang bergerak dengan flagela, sedangkan organisme yang terlibat dalam fertilisasi internal memiliki gamet jantan yang tidak bergerak.
– Dalam fertilisasi internal, pemborosan gamet lebih rendah, sedangkan pemborosan gamet lebih tinggi dalam fertilisasi eksternal.
– Organisme yang terlibat dalam fertilisasi internal menghasilkan angka yang lebih rendah dari gamet, sedangkan organisme yang terlibat dalam fertilisasi eksternal menghasilkan sejumlah besar gamet.
– Kelangsungan hidup organisme yang terlibat dalam fertilisasi internal lebih tinggi dari kelangsungan hidup organisme yang terlibat dalam fertilisasi eksternal.