Proses Pembentukan Sel Telur

Posted on

DETALOG.COM – Dikutip dari Wikipedia, Sel telur (bahasa Inggris: ovum, oocyte, ova) adalah sel reproduksi (gamet) yang dihasilkan dari ovarium pada organisme berjenis kelamin betina.

Hewan (termasuk manusia) dan tumbuhan menghasilkan sel telur. Sel telur pada tumbuhan terlindung oleh bakal biji (ovulum). Istilah ovulum juga dipakai bagi sel telur hewan yang masih muda.

Secara fisik, sel telur perempuan ini termasuk sel yang paling besar. Diameter sel telur ini mencapai 200 mikronet (1/5 milimeter). Padahal kebanyakan sel tidak lebih dari beberapa mikronet (M) saja.

Proses pembentukan sel telur disebut oogenesis, proses ini berlangsung di dalam ovarium (indung telur). Sel telur berasal dari sel induk telur yang disebut oogonium. Dalam oogonium, terkandung kromoson sebanyak 23 pasang. Sel-sel oogonium ini bersifat diploid. Di dalam ovarium ini, sel-sel oogonium membelah secara mitosis.

Pada proses oogenesis ini, oogonia akan berkembang menjadi oosit primer. Oosit primer masih memiliki kromosom yang sama dengan sel induknya, yaitu 23 pasang dan badan kutub I, kemudian oosit sekunder akan mengalami pembelahan lagi secara mitosis membentuk ootid dan badan kutub II. Selanjutnya ootid inilah yang akan berkembang menjadi ovum. Ovum yang dihasilkan dari proses ini hanya berjumlah satu.

Proses oogensis ini diatur oleh hormon FSH (Follicle Stimulating Hormone), yang dihasilkan oleh kelenjar hipofisis di dasar otak. Fungsi hormon FSH adalah:

– Mengatur proses pertumbuhan sel telur.
– Menghasilkan hormon estrogen, hormon estrogen pada kadar tertentu dapat menghambat produksi hormon FSH.
– Mempengaruhi sel-sel folikel yang berfungsi untuk memberi nutrien pada sel telur.

Perbedaan Spermatogenesis dan Oogenesis

Meiosis, proses dimana gamet terbentuk, juga dapat disebut gametogenesis, harfiah “penciptaan gamet.” Tipe spesifik meiosis yang membentuk sperma disebut spermatogenesis, sedangkan pembentukan sel telur, atau ovum, disebut oogenesis. Yang paling penting yang perlu Anda ingat tentang kedua proses adalah bahwa mereka terjadi melalui meiosis, tetapi ada beberapa perbedaan spesifik di antara mereka.

Spermatogenesis.
Testis jantan memiliki tubulus kecil yang berisi sel-sel diploid disebut spermatogonium yang matang untuk menjadi sperma. Fungsi dasar dari spermatogenesis adalah untuk mengubah masing-masing dari spermatogonium diploid menjadi empat sel sperma haploid. Empat kali lipat ini dicapai melalui pembelahan sel meiosis rinci dalam bagian terakhir.

Selama interfase sebelum meiosis I, 46 kromosom tunggal spermatogonium yang direplikasi untuk membentuk 46 pasang kromatid kakak, yang kemudian bahan genetik pertukaran melalui sinapsis sebelum pembelahan meiosis pertama. Pada meiosis II, dua sel anak pergi melalui divisi kedua untuk menghasilkan empat sel yang mengandung seperangkat unik 23 kromosom tunggal yang akhirnya matang menjadi empat sel sperma. Mulai dari pubertas, pria akan menghasilkan jutaan sperma setiap hari selama sisa hidupnya.

Oogenesis.
Sama seperti spermatogenesis, oogenesis melibatkan pembentukan sel-sel haploid dari diploid sel asli, disebut oosit primer, melalui meiosis. Oogenesis adalah produksi ovum atau sel telur, gamet betina atau sel seks. Ini adalah salah satu jenis gametogenesis, atau produksi sel seks, yang lainnya adalah proses pada laki-laki yakni spermatogenesis. Oogenesis terjadi di semua spesies dengan reproduksi seksual, dan itu mencakup semua tahap belum matang sel telur. Untuk matang, sel telur melewati lima tahap pada mamalia: Oogonium, oosit primer, oosit sekunder, ootid, dan ovum.

Pada tahap pertama oogenesis, Oogonium ini mengalami oositogenesis, menciptakan oosit primer melalui mitosis. Saat Oogonium itu, oosit primer adalah sel diploid, yang berisi dua set lengkap kromosom. Sel kelamin adalah sel haploid, hanya berisi setengah jumlah kromosom dalam sel diploid. Sel haploid terbentuk dari sel-sel diploid oleh meiosis.

Melalui ootidogenesis, bentuk meiosis, oosit primer menghasilkan oosit sekunder haploid. Proses ootidogenesis dihentikan setengah jalan, yang disebut dictyate, sampai ovulasi, ketika selesai untuk menghasilkan telur dirilis atau ootid. Pada tahap akhir, ootid berkembang menjadi sel telur, sel telur yang matang. Pada manusia dan mamalia lain, oosit sekunder tidak menjadi ootid sampai menjadi siap dirilis selama siklus menstruasi.