Fungsi Sel Mitokondria

Posted on

DETALOG.COM – Artikel Kali ini akan membahas mengenai sel mitokondria beserta dengan fungsinya. Yuk simak artikel berikut ini.

Sel Mitokondria

Mitokondria adalah organel terbesar kedua dalam sel. Sebuah entitas hidup bertahan dengan respirasi. Oksigen dihirup ditransmisikan sepanjang tubuh untuk mempertahankan fungsi normal dari semua organ dalam. Tapi apakah Anda pernah bertanya-tanya, bagaimana proses ini respirasi terjadi pada tingkat sel. Sebelum memahami itu, kita harus tahu mana organel sel yang bertanggung jawab untuk respirasi sel. Ini adalah mitokondria, yang juga disebut sebagai pusat kekuatan sel. Setiap sel tubuh kita mengandung organel ini.

Bagian-Bagian Dari Mitokondria

Seperti semua organel sel lainnya, mitokondria juga merupakan membran tertutup organel sel, yang terkandung dalam sitosol (cairan intraseluler) sel eukariotik (sel yang mengandung inti). Struktur ini tersusun dari bagian-bagian berikut:

• Membran luar: ini didasari dari semi permeabel fosfolipid bilayer, terbuat dari porins (struktur protein). Lapisan ini adalah permeabel terhadap ion, ATP (adenosine triphosphate), ADP (adenosin difosfat) dan molekul nutrisi.

• Membran dalam: Ini adalah membran yang kompleks tapi permeabel terbuat dari molekul kompleks dari sistem transpor elektron, ATP sintetase kompleks dan protein transpor. Lapisan ini memungkinkan oksigen, air dan karbon dioksida.

• Krista: krista adalah rak seperti lipatan pada membran batin. Mereka membantu dalam perluasan struktur membran sel dalam ketika ada kebutuhan untuk lebih banyak ruang untuk mengakomodasi lebih banyak molekul DNA mitokondria.

• Ruang antarmembran: ini adalah ruang antara membran luar dan membran dalam. Ruang antarmembran terutama bertanggung jawab untuk fosforilasi oksidatif.

• Matriks sitoplasma: matriks sitoplasma mengandung molekul DNA (bertanggung jawab untuk respirasi sel), enzim (bertanggung jawab untuk reaksi siklus asam sitrat), gas-gas terlarut (seperti oksigen, karbon dioksida), intermediet didaur ulang (berfungsi sebagai angkutan energi) dan air.

Fungsi Mitokondria

Sekarang kita tahu bagian-bagian dari mitokondria, mari kita memahami fungsi penting dari organel ini. Salah satu fungsi utama dalam mitokondria sel adalah respirasi selular. Jadi apa respirasi seluler setelah semua? Ini adalah proses kimia melepaskan energi yang tersimpan dalam glukosa. Energi yang digunakan dalam pemecahan glukosa disediakan oleh molekul ATP. Dan molekul ATP diproduksi oleh sel ini organel. Seluruh proses respirasi selular aerobik adalah 3 langkah proses. Langkah-langkah adalah sebagai berikut:

• Glikolisis: Istilah glikolisis sendiri berarti Memisahkan “gula”. Ini adalah tahap pertama dari respirasi selular. Glukosa adalah gula enam karbon. Enzim-enzim dalam matriks sitoplasma memulai glikolisis di mana molekul glukosa dioksidasi menjadi 2 molekul gula tiga karbon. Produk glikolisis adalah dua molekul ATP, dua molekul asam piruvat dan dua NADH (Nicotinamide adenine dinucleotide) molekul (molekul yang membawa elektron.

• Siklus Asam Sitrat: ini adalah fase kedua dari respirasi selular. Siklus Asam Sitrat juga dikenal sebagai Siklus Krebs. Tiga molekul karbon yang telah diproduksi sebagai hasil dari glikolisis diubah menjadi senyawa asetil. Namun, reaksi perantara dari proses ini menghasilkan molekul ATP energi dan NAD dan FAD (flavin adenin dinukleotida) molekul juga. NAD dan molekul FAD yang jauh berkurang dalam siklus Kerb untuk elektron energi tinggi.

• Transportasi Elektron: Rantai transpor elektron didasari dari serangkaian pembawa elektron yang dihasilkan dalam membran mitokondria, dari siklus Krebs itu. Molekul-molekul ATP selanjutnya dihasilkan oleh reaksi kimia dari molekul pembawa elektron. Sebuah sel eukariotik menghasilkan sekitar 36 molekul ATP setelah respirasi selular.

Gangguan Fungsi Mitokondria

Lebih dari 50 juta orang di AS memiliki gangguan degeneratif kronis yang melibatkan disfungsi mitokondria. Disfungsi mitokondria dapat mempengaruhi produksi produk sel-spesifik yang penting untuk fungsi sel yang tepat dan produksi energi. Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan kematian sel dan kegagalan sistem organ. Hal ini bahkan dapat membuktikan menjadi fatal dalam beberapa kasus.

Ketika kemampuan mitokondria untuk menghasilkan energi berkurang karena cacat tertentu (mutasi genetik baik dalam DNA mitokondria atau DNA inti), kondisi ini digambarkan sebagai ‘penyakit mitokondria. Mengurangi produksi energi dapat menyebabkan disfungsi otak, gangguan penglihatan, lemah otot, gerakan terbatas anggota badan, dll penyakit mitokondria dapat menghancurkan kesehatan dari setiap sistem atau organ tubuh. Hal ini dapat merusak kesehatan jantung, kesehatan pencernaan orang tersebut. Setiap orang pada usia berapa pun dapat memiliki penyakit mitokondria. Namun, gejala dapat bervariasi dari orang ke orang, dan sering progresif.

Beberapa gejala adalah infeksi berulang (sistem kekebalan tubuh yang lemah), mengurangi kapasitas jantung, stroke, kejang, kelelahan otot, masalah pencernaan, masalah hati, diabetes, obesitas, kebutaan dan tuli. Berbagai faktor lingkungan atau obat-obatan tertentu dapat mempengaruhi fungsi mitokondria negatif.

Studi menunjukkan bahwa disfungsi mitokondria adalah penyebab akar dari banyak penyakit umum. Beberapa kondisi kronis dewasa juga berasal dari dalam disfungsi mitokondria, misalnya, penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, diabetes, hipertensi, penyakit jantung, osteoporosis, kanker, penyakit autoimun seperti multiple sclerosis, lupus dan rheumatoid arthritis, dll Disfungsi drama mitokondria sebuah peran penting dalam gejala penuaan dini. Seperti mitokondria mengatur metabolisme seluler, lebih banyak penelitian tentang struktur dan fungsi mereka akan menguntungkan jutaan orang.