DETALOG.COM

Sejarah Pengamatan Planet Venus

 
 

DETALOG.COM – Planet Venus dikenal pula dengan julukan “bintang fajar” atau “bintang senja“. Julukan yang diberikan kepada planet Venus sendiri bukan tanpa alasan. Sejak zaman dahulu kala, peradaban-peradaban kuno telah mengenal planet Venus sebagai “bintang fajar” dan “bintang senja”, yang menunjukkan pemahaman bahwa keduanya merupakan objek yang berbeda. Namun, prasasti Ammisaduqa yang berasal dari tahun 1581 SM menunjukkan bahwa peradaban Babilonia menganggap keduanya sebagai objek yang sama dengan sebutan “ratu langit yang terang” dan mampu membuktikannya dengan pengamatan-pengamatan yang terperinci.

Sementara itu, bangsa Yunani mengira keduanya merupakan bintang yang berbeda dan menamainya “Phosphorus” dan “Hesperus“. Keadaan ini terus berlanjut hingga masa Pythagoras pada abad ke-6 SM. Bangsa Romawi pun tak mau kalah dan memberi julukan kepada planet Venus sebagai”bintang fajar” atau “Lucifer” yang artinya “pembaca cahaya”, dan “bintang senja” atau “Vesper“. Kedua julukan dari bangsa Romawi yang diberikan kepada planet Venus itu merupakan terjemahan harfiah dari nama julukan yang diberikan oleh bangsa Yunani sebelumnya.

BACA:  Ciri Khusus Platypus Beserta Fungsinya

SEJARAH PENGAMATAN PLANET VENUS

BACA:  Apakah Sumpah Pemuda Itu?

Tidak banyak hal baru mengenai planet Venus yang ditemukan hingga abad ke-20. Kenampakannya tidak memberi petunjuk mengenai bentuk permukaan. Namun setelah dikembangkannya spektroskopi, radar, dan ultraviolet, rahasia-rahasia planet Venus mulai terkuak, seperti:

Pelajaran Lainnya:

Topik Populer: