Cara Berkembangbiak Paramecium

DETALOG.COM – Paramecium adalah salah satu organisme yang paling sederhana di planet kita, dan dipelajari secara ekstensif untuk memahami cara organisme lain yang mungkin berfungsi.

Baik itu kebiasaan makan, gaya gerak, dan cara reproduksi, organisme kecil ini menunjukan karakteristik penasaran. Paramecium ditemukan dalam habitat air, di mana ada cukup pasokan makanan.

Paramecium mudah tersedia dan organisasi seluler sederhana yang membuatnya menjadi protozoa representatif untuk penelitian ilmiah. Sebelum kita membahas langsung tentang reproduksi paramecium, mari kita coba untuk memahami klasifikasi dan struktur.

Bentuk Paramecium
Paramecium berbentuk seperti sepatu, ini merupakan protozoa uniseluler, dengan ukuran mulai 50-350 µm (mikrometer). Bila dilihat di bawah mikroskop, Anda dapat mengidentifikasi paramecium dari silia yang meliputi seluruh panjang sel. Tak heran, Paramecium dikategorikan di bawah kelas Ciliatea dari filum Ciliophora. Nama genus adalah Paramecium, sedangkan nama spesies berbeda sesuai dengan strain. Spesies yang paling umum dipelajari adalah P. aurelia, P. caudatum dan P. bursaria. Paramecium yang biasa hidup di air tawar, meskipun beberapa spesies dapat berkembang dalam lingkungan laut.

Reproduksi Paramecium
Reproduksi Paramecium yaitu bereproduksi secara aseksual (memberlah diri dengan cara transversal), dan seksual (dengan konjugasi). Paramecium bergerak dengan menggetarkan silianya. Hal ini akan terlihat jika menggunakan mikroskop.

Mereka menangkap makanan dengan cara menggetarkan silianya, maka terjadi aliran air keluar dan masuk mulut sel. Saat itulah bersamaan dengan air masuk bakteri bahan organik atau hewan uniseluler lainnya. Memiliki vakuola makanan yang berfungsi untuk mencerna dan mengedarkan makanan, serta vakuola berdenyut yang berguna untuk mengeluarkan sisa makanan.

Aseksual
Paramecium berkembang biak dengan membelah diri yaitu dengan pembelahan biner. Pembelahan diawali dengan pembelahan mikronukleus, diikuti pembelahan makronukleus. Setelah itu terjadi penggentingan membran plasma dan akhirnya terbentuklah sel anak. Masing – masing sel anak identik, mempunyai dua nukleus, sitoplasma dan alat sel lainnya.

Seksual
Oral grove saling melekat inti makro melebur dan inti mikro mengalami serangkaian pembelahan. Pembelahan inti mikro selesai
inti mikro dari setiap paramecium berpindah ke area diantara kedua paramecium inti mikro membelah secara mitosis inti mikro melebur membentuk satu inti mikro disetiap paramecium melalui serangkaian proses pembelahan, terbentuklah inti makro. Kedua paramecium memisahkan diri setiap paramecium membelah dan menghasilkan empat paramecium muda.

Tidak ada yang spesifik siklus reproduksi paramecium seperti itu. Dalam kondisi yang menguntungkan, paramecium dapat menjalani reproduksi aseksual setidaknya tiga kali sehari. Selain peningkatan laju multiplikasi, beberapa strain paramecium membentuk asosiasi simbiosis dengan bakteri dan ganggang, yang lagi-lagi meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Komponen alga menyediakan makanan untuk menjadi tuan rumah bagi paramecium dengan melakukan fotosintesis. Sementara dalam kasus bakteri simbion, ia melepaskan zat beracun yang membunuh calon mangsa.

Pelajaran Menarik Lainnya: