Sejarah Sisha

DETALOG.COM – Shisha atau biasa juga disebut hookah merupakan gaya merokok tembakau ala Timur Tengah. Cara merokok shisha berbeda dengan mengisap rokok tembakau pada umumnya. Shisha menggunakan tabung yang berisi air. Di dalam tabung itu, tembakau dipanaskan dengan ditambahkan rasa buah-buahan. Tabung shisha juga dilengkapi dengan selang untuk menghirup asap yang dihasilkannya.

Seperti rokok, shisha mengandung tembakau dan kandungan beracun lain seperti nikotin, tar, karbon monoksida, arsenik, dan timah. Meski kandungannya sama, ternyata asap shisha lebih beracun daripada rokok tembakau. Jika dibandingkan dengan sebatang rokok tembakau, asap shisha mengandung arsenik dan nikel yang lebih tinggi, kandungan tar 36 kali lebih tinggi, dan karbon monoksida 15 kali lebih tinggi.

Pengguna biasanya menghisap asap tembakau dari sisha setelah asap
tersebut melewati gelembung air, proses yang dianggap sebagai
filterisasi racun tembakau.

Untuk membuktikan kandungan racun pada sisha, Hammond melibatkan 27
mahasiswa yang biasa menghisap sisha selama satu jam dalam tiga malam
yang berbeda pada April 2006. Lima mahasiwa lain yang tidak memakai
hookah juga dilibatkan dalam riset. Tetapi mereka harus tinggal
bersama di ruangan saat para mahasiswa mengisap sisha.

Partisipan sebelumnya harus terbebas dari sisha selama 84 jam sebelum
riset dilakukan. Kemudian, partisipan penghisap pipa yang didalamnya
mengandung air serta 10 gram tembakau Al Fakher mu’assal tobacco yang
dipanaskan menggunakan arang.

Peneliti lalu memantau kandungan karbon monoksida pada dua kelompok
partisipan sebelum dan sesudahnya dengan menggunakan sebuah mesin yang
didesain untuk mendeteksi perokok.

Rata-rata kandungan karbon monoksida pada partisipan mencapai 42 ppm,
lebih tinggi ketimbang yang ditemukan pada perokok sigaret (17 ppm).
Riset juga menemukan kadar karbon monoksida meningkat di ruangan
tempat partisipan menghisap hookah dan bahkan bisa mencapai tingkat
yang merugikan kesehatan lingkungan.

Hammond mengatakan pihaknya tidak dapat membandingkan secara langsung
penggunaan sisha/hookah dengan merokok sigaret, yang jelas-jelas
mengandung banyak racun. Selain itu, masih sulit mengetahui secara
pasti bentuk penggunaan hookah seperti apa yang dapat meningkatkan
risiko penyakit paru-paru atau jantung

“Hookah/sisha mungkin saja tidak akan membuat Anda mengidap kanker
paru-paru, tetapi akan mempengaruhi kesehatan Anda dengan cara lain,”
ujarnya.

Sementara itu Thomas Eissenberg, profesor psikologi dari Virginia
Commonwealth University yang juga meneliti penggunaan sisha,
mengatakan bahwa risetnya menunjukkan bahwa menghisap sisha selama 45
menit menghasilkan jumlah tar 36 kali lebih banyak ketimbang merokok
selama lima menit.

“Tar mengandung senyawa yang merupakan unsur utama asap yang dapat
menyebabkan kanker. Meski begitu belum jelas apakah jenis tar dalam
sisha berbeda dengan tar pada rokok sigaret,” tandasnya. (HealthDay
News/AC)

Sejarah Sisha
Asal-usul hookah berasal dari provinsi-provinsi utara barat India sepanjang perbatasan Pakistan di Rajasthan dan Gujarat. Hookah/sisha ini sederhana, primitif, dan kasar dalam desain, biasanya terbuat dari batok kelapa dan tabung dengan kepala yang terpasang. Mereka dirancang untuk merokok opium, dan ganja. Hookah membuka jalannya melalui Kerajaan Persia, yang juga termasuk Pakistan, Afganistan, banyak juga di Asia Tengah dan Arab bagian utara, Afrika. Hookah menggunakan tombeik dalam perjalanan melalui Persia. Tombeik adalah tembakau hitam yang tumbuh Iran. Tombeik dibilas dan ditaruh dalam tungku di mana batu bara ditempatkan secara langsung ke tombeik basah, yang memberikan rasa yang kuat.Tungku dan pipa, disebut sebagai “ghelune” dalam bahasa Persia, yang tersedia di situs web ini. Hookah/sisha dirancang pada masa Kekaisaran Persia yang masih dihasilkan dari buatan tangan dan potongan kayu. Di abad ke-19, rokok dibuat dengan mudah dan tersedia dimana saja karenanya sebagian besar wanita merokok ghelune karena mereka tidak bebas keluar. Perempuan menggunakan ghelune di rumah untuk hiburan dan di waktu senggang.

Ketika hookah membuat jalannya ke Turki sekitar 500 tahun yang lalu, itu mengalami lonjakan popularitas di antara kelas atas dan intelektual dan dengan demikian mengubah desainnya. Hookah berkembang dalam ukuran dan kompleksitas dan menjadi mirip dengan desain seperti sekarang ini. Kuningan dan kaca yang ditambahkan ke desain dan sedikit kayu yang digunakan. Lukisan-lukisan yang rumit dan mosaik ditambahkan untuk keindahan dan keanggunan. Popularitas tumbuh ke dalam kedai kopi hookah di Turki dua sampai tiga abad yang lalu. Pelayan bar hookah diperlakukan mirip dengan koki karena persiapan untuk merokok hookah rumit. Pengepakan dan kelembaban adalah keterampilan, dan dianggap kasar untuk menyentuh arang (culture). Hookah bermigrasi ke daerah Selatan Arab dari Turki Lebanon dan Syria di mana disebut argile. Kemudian menyebar ke Mesir dan Maroko, dimana ia dikenal sebagai shisha. Disebut juga sebagai hubble bubbly di Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Sekarang, sisha bar adalah tempat sosial di mana banyak orang bersama-sama membahas politik dan berbagai peristiwa. Di Kuwait dan Arab Saudi, sisha bar hanya untuk laki-laki , dan di beberapa negara Muslim, banyak percaya bahwa hookah, haram atau dilarang
Sebagian besar negara-negara yang merokok sisha melayani Naklia shisha. Naklia shisha adalah kombinasi tembakau impor, molases madu dan buah kering. Asap disaring melalui air dingin/es untuk membuat asap dingin dan menenangkan. Generasi sebelumnya yang merokok ganja dan opium, yang telah menciptakan stigma negatif untuk sisha sekarang. Perlahan-lahan masyarakat menerima sisha sebagai sebuah pipa tembakau bukan obat-obatan terlarang. Hookah telah tumbuh populer di Amerika Serikat dan Eropa sejak eksperimen di tahun 60an . Sekarang mereka berada di setiap pasar Timur Tengah dan perguruan tinggi kepala toko di seluruh Amerika Serikat. Itu juga semakin populer di Jepang.

Pelajaran Menarik Lainnya: