Efek Rumah Kaca

Posted on

DETALOG.COM – Bumi terus-menerus dibombardir dengan sejumlah besar radiasi, terutama dari matahari. Radiasi matahari ini menyerang atmosfer bumi dalam bentuk cahaya panas matahari, ditambah ultraviolet (UV), inframerah (IR) dan jenis-jenis radiasi yang tidak terlihat oleh mata manusia.

Rumah Kaca

Rumah kaca adalah rumah yang terbuat dari kaca. Rumah tersebut memiliki dinding kaca dan atap kaca. Orang menanam tomat dan bunga atau tanaman lainnya di dalamnya (rumah kaca). Sebuah rumah kaca tetap dalam keadaan hangat, bahkan selama musim dingin. Sinar matahari bersinar dan menghangatkan tanaman dan udara di dalam. Tapi panas yang terperangkap oleh kaca dan tidak dapat melarikan diri. Jadi selama siang hari, itu akan lebih hangat dan lebih hangat di dalam rumah kaca, dan tetap cukup hangat di malam hari juga.

Radiasi UV memiliki panjang gelombang yang lebih pendek dan tingkat energi yang lebih tinggi daripada cahaya matahari, sementara radiasi IR memiliki panjang gelombang yang lebih panjang dan tingkat energi yang lebih lemah. Sekitar 30 persen dari radiasi mencolok atmosfer bumi segera dipantulkan kembali ke angkasa oleh awan, es, salju, pasir dan permukaan reflektif lainnya, menurut NASA. Sisanya 70 persen dari radiasi matahari yang masuk diserap oleh lautan, tanah dan atmosfer. Ketika bumi memanas, maka lautan, tanah dan atmosfer pelepasan panas dalam bentuk radiasi termal IR, yang lolos keluar dari atmosfer dan ke ruang angkasa.

Jika bukan karena gas rumah kaca memerangkap panas di atmosfer, bumi akan menjadi tempat yang sangat dingin. Gas rumah kaca tetap hangat bumi melalui proses yang disebut efek rumah kaca.

Efek Rumah Kaca

Bumi mendapat energi dari matahari dalam bentuk sinar matahari. Permukaan bumi menyerap sebagian energi ini dan memanas. Itu sebabnya permukaan jalan bisa merasakan panas bahkan setelah matahari telah turun-karena telah menyerap banyak energi dari matahari. Bumi mendingin dengan memberikan off bentuk energi yang berbeda, yang disebut radiasi inframerah. Tapi sebelum semua radiasi ini dapat melarikan diri ke luar angkasa, gas rumah kaca di atmosfer menyerap sebagian, yang membuat suasana lebih hangat. Sebagai suasana menjadi hangat, itu membuat permukaan bumi lebih hangat juga.

Pertukaran radiasi yang masuk dan keluar yang menghangatkan bumi sering disebut sebagai efek rumah kaca karena rumah kaca bekerja dalam banyak cara yang sama.

Radiasi UV masuk dengan mudah melewati dinding kaca rumah kaca dan diserap oleh tanaman dan permukaan keras di dalam. Radiasi IR yang lebih lemah, namun memiliki kesulitan melewati dinding kaca dan terjebak di dalam, sehingga pemanasan rumah kaca. Efek ini memungkinkan tanaman tropis berkembang di dalam rumah kaca, bahkan selama musim dingin.

Fenomena serupa terjadi di sebuah mobil yang diparkir di luar di dingin, hari yang cerah. Radiasi matahari yang masuk menghangatkan interior mobil, tapi radiasi termal keluar terperangkap di dalam jendela tertutup mobil.

Pemanasan Global

Molekul gas yang menyerap radiasi inframerah termal, dan dalam jumlah yang cukup signifikan, dapat memaksa sistem iklim. Jenis ini molekul gas disebut gas rumah kaca, Michael Daley, seorang profesor Ilmu Lingkungan di Lasell Tinggi kepada Live Science. Karbon dioksida (CO 2) dan gas rumah kaca lainnya bertindak seperti selimut, menyerap radiasi IR dan mencegah dari melarikan diri ke luar angkasa. Efek bersih adalah pemanasan bertahap atmosfer dan permukaan bumi, proses yang dikenal sebagai pemanasan global.

Efek rumah kaca, dikombinasikan dengan meningkatnya kadar gas rumah kaca dan pemanasan global yang dihasilkan, diharapkan memiliki implikasi yang mendalam, menurut konsensus-dekat universal ilmuwan.

Jika pemanasan global terus terjadi, maka akan menyebabkan perubahan yang signifikan iklim, kenaikan permukaan air laut, meningkatnya keasaman laut, peristiwa cuaca ekstrim dan dampak alam dan sosial yang parah lainnya, menurut NASA, EPA dan badan ilmiah dan pemerintah lainnya.

Advertisements