Apa yang Dimaksud dengan Mad Jaiz Munfasil

Posted on

DETALOG.COM – Menurut Bahasa Mad Artinya Panjang. Sedangkan Dalam Pengertian Ilmu Tajwid Mad Adalah Memanjangkan Bunyi Huruf Hijaiyah Karena Adanya Pertemuan Antara Huruf Hijaiyah Yang Berharakat Fathah Bertemu Dengan Alif Mati, Huruf Hijaiyah Berharakat Dhammah Bertemu Dengan Wau Mati, Dan Huruf Hijaiyah Berharakar Kasrah Bertemu Huruf Ya’ Mati. Huruf Mad Ada Tiga Yaitu Alif, Wau, Dan Ya’.

Pengertian Mad Jaiz Munfashil
Mad Jaiz Munfashil merupakan satu dari 13 bagian dari Hukum Mad Far’i dalam ilmu tajwid. Secara etimologi Jaiz Munfashil adalah :

– Jaiz berarti boleh.
– Munfashil berarti terpisah atau di luar kata

Mad Jaiz Munfashil adalah bacaan mad thabi’i yang bertemu dengan huruf hamzah tetapi tidak dalam satu kata. Adapun panjang bacaanya yaitu 2½ alif (5 harakat).
Contoh : يايها الذين , وما ادراك, انا اعطينا ك

Mad Jaiz Munfashil ini terjadi ketika ada huruf Mad Thobi’i yaitu ( ــــــَــــــ ا ; يْ ـــــــِــــــ ; وْ ـــــــُـــــــ ) ketemu dengan huruf hijaiyah Alif (ا) yang mempunyai harakat Fathah, harakat Kasrah, ataupun harakat Dhammah ( اَ – اِ – اُ )

Cara Membaca Mad Jaiz Munfashil
Cara membaca dari Mad Jaiz Munfashil ini adalah boleh panjang 1 alif [2 harakat], 2 alif [4 harakat], ataupun juga bisa 3 alif [6 harakat].

Di dalam pembahasan tentang hukum Mad, telah dijelaskan bahwanya pada waktu membaca Al Qur’an panjang tiap harakat tersebut harus teratur, tetap dan rata. Maka apabila dari awal kita membaca Al-Quran sudah memilih [menggunakan] Mad Jaiz Munfashil yang panjangnya 1 alif [2 harakat], maka keseluruhan kata/kalimat yang mempunyai hukum Mad Jaiz Munfashil tersebut untuk selanjutnya wajib dibaca dengan 1 alif [ 2 harakat]. Apabila dari awal membaca Al Qur’an dibaca dengan memilih Mad Jaiz Munfashil dengan panjang 2 alif [4 harakat], maka selanjutnya cara membaca Mad Jaiz Munfashil selanjutnya adalah wajib 2 alif [4 harakat].

Kata/kalimat yang ada Hukum Mad Jaiz Munfashil, biasanya dibaca dengan 2 /4 alif [4 atau 6 harakat], hal ini digunakan untuk membedakan bacaan Mad Jaiz Munfasil dengan bacaan Mad Thobi’i. Akan tetapi, untuk bacaan-bacaan yang memerlukan ketukan [tempo] yang cepat atau biasanya adalah bacaan murottal, seringnya Mad Jaiz Munfashil tersebut hanya dibaca dengan 1 alif [ 2 harakat], misalnya pada pembacaan doa-doa setelah sholat atau bacaan Surah Yaasiin.

Tanda / Harakat Mad Jaiz Munfashil
Biasanya di dalam Al-Quran, kata / kalimat yang mengandung Mad Jaiz Munfashil tersebut diberikan suatu tanda berupa garis tipis yang melengkung pada bagian atas huruf Mad Thobi’i tersebut atau juga bisa berada antara huruf Mad Thobi’i dan huruf Alif tersebut